Jumat, 17 Maret 2017

Kematian Adalah Ilusi

ndeOleh : Robert Lanza

Hidup adalah sebuah petualangan yang melampaui cara berpikir linear biasa kita. Setelah kematian sahabatnya, Albert Einstein mengatakan “Sekarang Besso telah pergi dari dunia yang aneh ini sedikit di depan saya. Itu tidak berarti apa-apa. Orang-orang seperti kita … tahu bahwa perbedaan antara masa lalu, sekarang dan masa depan hanyalah ilusi yang terus-menerus menghantui kita.”
Bukti baru terus menunjukkan bahwa Einstein benar, kematian adalah ilusi.

Cara berpikir klasik kita didasarkan pada keyakinan bahwa dunia memiliki keberadaan independen dari pengamat objektif. Tapi daftar panjang percobaan-percobaan menunjukkan sebaliknya. Kita kerap berpikir bahwa kehidupan hanyalah aktivitas karbon dan campuran molekul: kita hidup hanya sementara dan kemudian membusuk ke dalam tanah.

Kita percaya pada kematian karena kita telah diajarkan bahwa kita akan mati. Juga, tentu saja, karena kita mengasosiasikan diri kita dengan tubuh kita dan kita mengetahui bahwa tubuh akan mati. Akhir dari cerita. Tapi ilmu biocentrism, teori baru tentang segalanya, mengatakan kematian mungkin bukanlah akhir seperti yang kita pikirkan. Hebatnya, jika Anda menambahkan kehidupan dan kesadaran kedalam persamaan, Anda dapat menjelaskan beberapa teka-teki terbesar ilmu pengetahuan. Misalnya, telah menjadi jelas mengapa ruang dan waktu-dan bahkan sifat-sifat materi itu sendiri - sangat tergantung pada pengamat. Hal ini juga menjadi jelas mengapa hukum, forsa, dan konstanta alam semesta tampak indah dan sangat sesuai untuk keberadaan kehidupan.

Sampai kita mengenali alam semesta di dalam kepala kita, kita tidak akan menuju ke mana-mana ketika mencoba memahami realitas.

Pertimbangkan cuaca di ‘luar’: Anda melihat langit biru, tetapi sel-sel di otak Anda bisa diubah sehingga langit itu menjadi tampak hijau atau merah. Bahkan, dengan rekayasa genetika kecil kita mungkin bisa membuat segala sesuatu yang berwarna merah menjadi seolah bergetar atau membuat suara, atau bahkan membuat Anda ingin berhubungan seks, seperti halnya dengan beberapa burung.

Anda berpikir itu terlihat cerah, tapi sirkuit otak Anda bisa diubah sehingga terlihat gelap. Anda pikir itu terasa panas dan lembab, tetapi cuaca tropis itu akan bisa dirasakan dingin dan kering. Logika ini berlaku untuk hampir segalanya. Intinya: Apa yang Anda lihat tidak bisa hadir tanpa kesadaran Anda.

Mata Anda bukanlah portal ke dunia. Segala sesuatu yang Anda lihat dan alami sekarang, bahkan tubuh Anda, adalah pusaran informasi yang terjadi dalam pikiran Anda. Menurut biocentrism, ruang dan waktu bukanlah objek keras, atau benda dingin seperti yang kita pikirkan. Lambaikan tangan Anda melalui udara jika Anda mengambil segalanya, apa yang tersisa? Tidak ada. Hal yang sama berlaku untuk waktu. Ruang dan waktu hanya alat untuk menempatkan segala sesuatu bersama-sama.

Pertimbangkan percobaan celah ganda yang terkenal. Ketika ilmuwan menyaksikan jalannya partikel melalui dua celah penghalang, partikel berperilaku seperti peluru dan berjalan melalui salah satu celah atau celah yang lain. Tapi jika Anda tidak melihatnya, ia bertindak seperti gelombang dan dapat pergi melalui kedua celah tersebut pada waktu yang sama. Jadi bagaimana partikel dapat mengubah perilakunya tergantung pada apakah Anda mengamati atau tidak? Jawabannya sederhana, realitas adalah proses yang melibatkan kesadaran Anda.

Atau pertimbangkan prinsip ketidakpastian Heisenberg yang terkenal. Jika benar-benar ada dunia di luar sana dengan partikel yang hanya bergerak sana sini, maka kita harus mampu mengukur semua posisi mereka. Tapi lokasi partikel dan momentum yang sebenarnya tidak dapat diketahui pada saat yang sama. Jadi mengapa menjadi penting apa yang Anda putuskan untuk mengukur? Dan bagaimana bisa sepasang partikel akan segera terhubung di sisi berlawanan dari galaksi seakan ruang dan waktu tidak ada? Sekali lagi, jawabannya sederhana: karena mereka tidak ada ‘diluar sana’- ruang dan waktu hanyalah alat dari pikiran kita.

Kematian adalah tidak ada di keabadian, dunia yang tak terbatas ini. Keabadian tidak berarti keberadaan abadi dalam waktu, tetapi berada di luar waktu sama sekali.

entangletCara linear kita berpikir tentang waktu juga tidak konsisten dengan beberapa eksperimen terbaru. Pada tahun 2002, para ilmuwan menunjukkan bahwa partikel cahaya “foton” mengetahui di didepan, apa yang akan dilakukan partikel kembaran mereka jauh disana di masa depan. Mereka menguji komunikasi diantara pasangan foton. Mereka membiarkan satu foton menyelesaikan perjalanannya - yang harus memutuskan apakah akan menjadi gelombang atau partikel. Peneliti membentangkan jarak dari foton yang lain untuk mendapatkan pengamatan terpisah. Namun, mereka menambahkan pengacak untuk mencegahnya runtuh ke dalam partikel. Entah bagaimana, partikel pertama itu mengetahui apa yang akan peneliti lakukan sebelum hal itu terjadi, dan melintasi jarak seketika seakan tidak ada ruang atau waktu diantara mereka. Mereka memutuskan untuk tidak menjadi partikel sebelum kembaran mereka bahkan bertemu pengacak. Tidak peduli bagaimana kita menyiapkan percobaan. Pikiran kita dan pengetahuannya adalah satu-satunya hal yang menentukan bagaimana mereka berperilaku. Percobaan ini secara konsisten mengkonfirmasi efek realitas tergantung pengamat.

Aneh? Pertimbangkan percobaan lain yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal ilmiah bergengsi Science (Jacques et al, 315, 966, 2007). Para ilmuwan di Perancis menembakkan foton didalam aparatus, dan menunjukkan bahwa apa yang mereka lakukan secara retroaktif bisa mengubah sesuatu yang sudah terjadi di masa lalu. Ketika foton melewati celah aparatus, mereka harus memutuskan apakah akan berperilaku seperti partikel atau gelombang ketika mereka menabrak splitter. Kemudian – setelah foton melewati celah ganda – pengamat secara acak bisa beralih splitter ke balok kedua menyalakan dan mematikan. Ternyata apa diputuskan pengamat pada saat itu, menentukan apa yang partikel lakukan di celah tersebut di masa lalu. Pada saat itu, eksperimen memilih masa lalunya.

Tentu saja, kita hidup di dunia yang sama. Tapi kritikus mengklaim perilaku ini hanya terbatas pada dunia mikroskopis. Tapi pandangan ‘dua dunia’ ini (yaitu, satu set hukum-hukum fisika untuk benda kecil, dan satu lagi untuk alam semesta lain termasuk kita) tidak memiliki dasar dan akan ditantang di laboratorium di seluruh dunia. Beberapa tahun yang lalu, para peneliti menerbitkan makalah di Nature (Jost et al, 459, 683, 2009) menunjukkan bahwa perilaku kuantum meluas ke ranah sehari-hari. Pasangan ion bergetar cenderung untuk melakukan belitan sehingga sifat fisik mereka tetap terikat bersama-sama ketika dipisahkan oleh jarak yang cukup jauh (“aksi menakutkan di kejauhan,” seperti Einstein katakan). Eksperimen lain dengan molekul besar yang disebut ‘Buckyballs’ juga menunjukkan bahwa realitas kuantum melampaui dunia mikroskopis. Dan pada tahun 2005, kristal KHC0 3 menunjukkan belitan setinggi satu-setengah inci, perilaku kuantum yang menyentuh ke dunia biasa benda berskala manusia.

Kita umumnya menolak beberapa alam semesta dalam film Star Trek sebagai fiksi, tapi ternyata ada lebih dari sepotong kebenaran ilmiah dari genre populer ini. Salah satu aspek yang terkenal dari fisika kuantum adalah bahwa pengamatan sesungguhnya tidak dapat diprediksi. Sebaliknya, ada berbagai kemungkinan pengamatan masing-masing dengan probabilitas yang berbeda. Satu penjelasan mainstream, interpretasi”banyak-dunia”, menyatakan bahwa masing-masing pengamatan ini mungkin sesuai dengan alam semesta yang berbeda (‘multiverse’). Ada jumlah tak terbatas alam semesta dan segala sesuatu yang mungkin bisa terjadi terjadi di beberapa alam semesta. Kematian tidak ada dalam arti sebenarnya dalam skenario ini. Semua alam semesta mungkin ada secara bersamaan, terlepas dari apa yang terjadi di salah satu dari mereka.

Hidup adalah sebuah petualangan yang melampaui cara linear kita biasa berpikir. Ketika kita mati, kita tidak melakukannya secara acak dalam matriks bola biliar – tetapi dalam matrix kehidupan yang tak terhindarkan. Kehidupan memiliki dimensi non-linear; itu seperti bunga abadi yang kembali untuk berkembang di multiverse.
“Pengaruh indra kita,” kata Ralph Waldo Emerson “telah menguasai pikiran kebanyakan orang dimana dinding ruang dan waktu terlihat padat, nyata dan dapat diatasi, dan berbicara dengan kesembronoan dari batas-batas ini di dalam dunia yang sesungguhnya penuh dengan kegilaan.”

Tidak ada komentar:

Posting Komentar