Minggu, 27 Agustus 2017

Michio Kaku – Bukti Tuhan Eksis

22 Juni 2016

Sumber: www.sacerdotus.com

Saya selalu menekankan bahwa sains adalah pembunuh ateisme. Meski filsafat melakukan kerja bagus melawan ateisme, orang ateis akan selalu berpaling pada permintaan bukti nyata eksistensi Tuhan ketimbang argumen. Lebih jauh, teologi sendiri tidak cukup untuk membuktikan eksisnya Tuhan kepada seorang ateis. Sains adalah satu-satunya cara untuk “membungkam” ateis argumentatif dalam debat atau diskusi.

Michio Kaku

Ilmuwan Kondang Dunia Michio Kaku Buktikan Eksistensi Tuhan

Oleh: Brooke James

13 Juni 2016


Sumber: www.scienceworldreport.com


Fisikawan teoritis Michio Kaku, salah satu ilmuwan paling terhormat di masa kini, mengklaim telah menemukan bukti pasti eksistensi Tuhan. Informasi yang dia sampaikan menimbulkan kegemparan hebat di komunitas ilmiah mengingat statusnya sebagai salah seorang pencipta dan pengembang teori revolusioner, Teori String, yang sangat diperhatikan di mana-mana.

Fisikawan kondang Michio Kaku mengaku melihat bukti eksistensi Tuhan di Alam Semesta. (Foto: NASA/Getty Images)
 
Fisikawan kondang Michio Kaku mengaku
melihat bukti eksistensi Tuhan di alam semesta.
 
(Foto: NASA/Getty Images)

 Sebagian bilang itu bukti adanya Tuhan, tapi saya hanya menerima bahwa kita hidup dalam sebuah #matriks @michiokaku https://t.co/sE4OdKBcs9— jacilyn hayden (@jacilynh) 8 Juni 2016

Selasa, 22 Agustus 2017

Bukti Bahwa Kesadaran menciptakan Realitas

god consciousnessOleh : Steven Bancarz

Apakah kesadaran menciptakan dunia materi? Sebelum kita menjawab pertanyaan ini, penting untuk pertama melihat dunia materi sesungguhnya dari tingkat mendasar. “Realitas” tidak hanya terbuat dari potongan-potongan fisik kecil, seperti sekelompok kelereng atau bola bowling kecil kecil. Molekul terbuat dari atom, dan atom yang terbuat dari partikel-partikel subatomik seperti proton dan elektron yang terdiri dari 99,99999% ruang kosong dan berputar berisi muatan listrik. Mereka terbuat dari quark, yang kemudian merupakan bagian dari bidang Superstring yang terdiri dari string bergetar yang menimbulkan partikel dasar berdasarkan sifat getaran mereka.

Kita berinteraksi dengan dunia benda-benda fisik hanya karena cara otak kita menerjemahkan data sensorik. Pada skala terkecil dan paling mendasar dari alam semesta, gagasan “realitas fisik” adalah tidak ada. Pelopor mekanika kuantum yang memenangkan hadiah Nobel, Neils Bohr mengatakan , “Segala sesuatu yang kita sebut nyata dibuat dari hal-hal yang tidak dapat dianggap sebagai nyata. Jika mekanika kuantum belum membuat Anda terkejut, Anda belum mengerti hal itu dengan cukup baik. “Ketika Anda saling menyentuh tangan Anda bersama-sama, itu sesungguhnya hanyalah ruang kosong yang menyentuh ruang kosong, dengan sedikit materi spin energik partikel yang sangat kecil. Materi sama sekali bukanlah struktur fisik.

Paradigma Semesta yang Hidup untuk Melihat Sejarah Besar

living universe
Oleh : Elgin Duane

‘Sejarah Besar’ adalah nama yang diberikan pada bidang studi yang muncul untuk menggambarkan sejarah evolusi dari big bang sampai era modern. Ini adalah rentang waktu yang sangat lama – hampir 14 miliar tahun – jadi bisa disebut sejarah ‘besar’. Namun, ini juga merupakan pandangan sejarah yang dangkal karena mengabaikan tema dan gagasan seperti kesadaran, makna, dan tujuan. Artikel ini berusaha untuk memperdalam sejarah besar dengan membawa tema-tema terbengkalai ini melalui paradigma alam semesta yang hidup.

Untuk memulai, akan sangat membantu untuk secara singkat menyebutkan beberapa asumsi dasar materialisme yang membangun fondasi untuk deskripsi sejarah besar saat ini. ‘Materialisme’ adalah keyakinan bahwa hanya realitas fisik yang benar-benar ada dan tidak ada yang lain. Dalam pandangan ini, segala sesuatu terdiri dari materi fisik dan semua fenomena, termasuk kesadaran, adalah hasil interaksi mekanis dari materi. Materi fisik dianggap sebagai satu-satunya penyebab setiap kemungkinan kejadian, termasuk pemikiran, perasaan, dan tindakan manusia. Dalam pandangan ini, alam semesta secara fondasi adalah benda mati, tanpa berpikir, dan tanpa kesadaran. Materialisme ini kontras dengan pandangan sistem kehidupan bahwa ada realitas yang jauh lebih besar daripada interaksi materi fisik. Sebagai contoh, mengingat temuan baru-baru ini bahwa 95 persen alam semesta yang dikenal sesungguhnya adalah non material dan tidak terlihat, ini menyiratkan bahwa materialisme hanya berlaku untuk sebagian kecil dari keseluruhan alam semesta.

Apakah Fisika Kuantum berasal dari Weda?

science-spiritualityOleh : The Krishna Path 

Fisika kuantum telah menjelaskan sifat dan perilaku materi dan energi pada tingkat atomik dan subatomik, dan dimulai dengan sejumlah penemuan ilmiah yang berbeda dari penemuan sinar katoda tahun 1838, hingga hipotesis kuantum dan efek fotolistrik. Istilah mekanika kuantum diciptakan pada awal 1920-an oleh sekelompok fisikawan di Universitas Gottingen.

Pada tahun 1920 mekanika kuantum diciptakan oleh tiga pemikir besar: Werner Heisenberg, Niels Bohr dan Erwin Schrödinger, yang semuanya membaca dan sangat menghormati kitab Veda, teks sansekerta kuno India tentang spiritualitas. Mereka menguraikan buku-buku kebijaksanaan kuno ini dalam bahasa mereka sendiri dan dengan formula matematika modern untuk mencoba memahami gagasan yang dapat ditemukan di seluruh Weda, yang disebut dalam bahasa Sanskerta kuno sebagai “Brahman,” “Paramatma,” ”Akasha“ dan” Atman.“ Seperti yang Schrödinger katakan,”mendapatkan beberapa transfusi darah dari Timur ke Barat untuk menyelamatkan ilmu pengetahuan Barat dari anemia spiritual.“

Mengapa Anda dan Semesta adalah Satu?

Oleh Deepak Chopra, MD, dan Menas Kafatos, PhD
.
Dibutuhkan banyak upaya untuk merubah pandangan dunia yang telah lama diterima sebagai realitas. Pandangan realitas yang diterima menyatakan bahwa manusia hadir dalam konteks alam semesta yang luas “di luar sana.” Hanya mistikus yang ekstrem yang meragukan deskripsi ini, tapi kita semua seharusnya ikut meragukannya. Sir John Eccles, ahli saraf Inggris terkenal dan peraih Nobel, menyatakan, “Saya ingin Anda menyadari bahwa tidak ada warna di alam semesta, dan tidak ada suara – tidak ada seperti ini; Tidak ada tekstur, tidak ada pola, tidak ada keindahan, tidak ada aroma. “Ini berarti adalah bahwa semua kualitas Alam semesta, mulai dari aroma mawar yang mewah hingga sengatan tawon dan rasa madu, diproduksi oleh kesadaran manusia. Erwin Schrödinger, salah satu pendiri utama mekanika kuantum, mengatakan pada intinya hal yang sama ketika dia menyatakan bahwa foton, kuanta cahaya, tidak memiliki warna, sifat semacam itu muncul dari dalam persepsi biologi kita.

Sabtu, 12 Agustus 2017

Apakah Alam Tidak Alami?

Oleh: Natalie Wolchover

24 Mei 2013


Sumber: Quanta Magazine


Dalam puluhan tahun eksperimen memusingkan, fisikawan mempertimbangkan sebuah kemungkinan yang menyentak: alam semesta mungkin tidak masuk akal.

Apakah alam semesta bersifat alami? Ataukah kita hidup 
di sebuah gelembung non-tipikal di dalam multiverse? 
Hasil-hasil mutakhir di Large Hadron Collider telah memaksa 
banyak fisikawan berhadapan dengan kemungkinan kedua.
(Ilustrasi oleh Giovanni Villadoro)
Suatu siang mendung di ujung April, para profesor fisika dan mahasiswa berdesakan ke dalam aula berpanel kayu di Universitas Columbia untuk mendengarkan ceramah Nima Arkani-Hamed, teoris kenamaan yang bertandang dari Institute for Advanced Study di Princeton, New Jersey. Dengan rambut gelap sebahu yang disisipkan ke belakang telinga, Arkani-Hamed memaparkan dua implikasi kontradiktif dari hasil-hasil eksperimen mutakhir di Large Hadron Collider Eropa.“Alam semesta adalah niscaya,” umumnya. “Alam semesta adalah mustahil.”