Senin, 05 Desember 2016

Sufi Mistik yang Hilang dalam Tarian: DISAPPEAR IN DANCE

Seorang Sufi mistik begitu penuh cinta, dan begitu penuh sukacita - Seluruh hidupnya adalah tawa, musik, tarian. Dan diceritakan bahwa Tuhan menjadi sangat tertarik kepadanya karena ia tidak pernah meminta apa-apa, ia tidak pernah berdoa. Seluruh hidupnya adalah doa, tidak ada kebutuhan lagi untuk berdoa.

One Sufi mystic was so full of love, and so full of joy — his whole life was laughter, music, dancing. And the story says God became very interested in him because he never asked anything, he never prayed. His whole life was a prayer, there was no need to pray.

Dia tidak pernah pergi ke masjid, ia bahkan tidak pernah menyebut nama Tuhan; Seluruh keberadaannya adalah argumen keberadaan Tuhan. Jika ada yang menanyakan Tuhan itu ada atau tidak, ia hanya tertawa - tapi tawanya bukanlah berarti ya atau tidak.

He never went to the mosque, he never even uttered the name of God; his whole existence was the argument for the presence of God. If anybody asked him whether God exists or not he simply laughed — but his laughter was neither yes nor no.

Seluruh Kehidupan Ini Adalah Sebuah Tarian: The Whole Life Is A Dance

Seorang sufi besar – engkau pasti telah mendengar namanya, Al Hilaj Mansur – Ia di bunuh oleh orang-orang muslim (Mohammedans) karena ia mengatakan ANA L’HAQ, 'Aku adalah Tuhan'. Jika engkau memasuki misteri terdalam dari kehidupan, engkau bukanlah hanya seorang penyaksi (sesuatu yang melihat), karena si penyaksi selalu ada di luar – engkau menjadi satu dengan kehidupan inni. Engkau tidaklah berenang di sungai kehidupan ini, bukan engkau yang mengapung di sungai kehidupan ini, bukanlah engkau yang berjuang di sungai kehidupan ini. Tidak, tapi engkaulah sungai itu. Seketika engkau menyadari bahwa riak-riak itu adalah bagian dari sungai. Berlaku juga kebalikannya, Sungai itu adalah bagian dari riak-riak itu. Bukan saja kita adalah bagian dari Tuhan, tetapi Tuhan juga adalah bagian dari kita.

Cinta dan Kebebasan

Oleh : Osho

Kerinduan manusia terbesar adalah kerinduan pada kebebasan. Setiap manusia rindu pada kebebasan. Kebebasan adalah inti penting dari kesadaran manusia: Cinta adalah lingkarannya dan kebebasan adalah pusatnya. Jika keduanya terpenuhi, hidup tidak akan pernah disesali. Dan mereka berdua saling melengkapi bersama, tidak pernah terpisah.

Banyak orang yang telah mencoba untuk mengisi cinta tanpa kebebasan. Lalu cinta itu ternyata membawa lebih banyak kesengsaraan, lebih banyak belenggu. Kemudian cinta menjadi bukanlah apa yang telah diharapkan terjadi, tetapi sebaliknya. Ini menghancurkan semua harapan, dan kehidupan menjadi suatu yang sangat berat dan merusak, seperti meraba-raba dalam kegelapan dan tidak pernah menemukan pintu.

Ketika Anda Menabur

Oleh : Osho 

Apapun pengalaman yang terjadi pada kita, kitalah penabur benihnya, tapi kebanyakan kita menabur benih ini secara tidak sadar, itu sebabnya kita sering berpikir bahwa kita telah mengalami beberapa pengalaman yang tidak seharusnya terjadi. Peristiwa kebetulan tidak pernah terjadi, tidak ada yang kebetulan. Ini adalah keadilan kosmos, bukan sebuah kekacauan.
Semuanya sesungguhnya didasarkan pada hukum alam yang mendasar: tak ada pengalaman yang terjadi secara kebetulan. Ya, kadang-kadang tampak seolah-olah itu sebuah kebetulan, karena kita mengharapkan pengalaman yang lain. Ini adalah salah satu masalah dalam pikiran manusia yang harus dipecahkan: kita melakukan satu hal, kita menabur sebuah benih tapi kita mengharapkan sesuatu yang lain.

Jangan Terpaku Pada Tubuh Anda


Oleh: Osho

Dalam dunia modern, suatu pencarian besar telah dimulai untuk mencari inti terdalam dari manusia. Ada baiknya bagi kita untuk memahami seberapa jauh upaya modern saat ini telah membawa kita.

Pavlov, BF Skinner dan para pemikir behavioris lain, terus berputar hanya di sekitar tubuh fisik. Mereka berpikir manusia hanyalah tubuh fisik. Mereka terlalu banyak terlibat dalam rumah pertama, mereka terlalu banyak terlibat dengan alam materi, sehingga mereka melupakan segala sesuatu yang lain.

Mereka ini mencoba untuk menjelaskan manusia hanya melalui fenomena fisik, materi. Sikap ini menjadi hambatan karena mereka kemudian menjadi tidak terbuka.

Bulan Madu yang Tidak Pernah Berakhir

Illusion-Reality-Love-Fear-CreateOleh: Osho

Cinta bukanlah sebuah hubungan. Cinta adalah tentang berhubungan, tetapi bukan sebuah hubungan. Sebuah hubungan adalah sesuatu yang sudah selesai. Sebuah hubungan adalah kata benda; sudah sampai pada tempat pemberhentian, bulan madu telah berakhir. Sekarang tidak ada lagi sukacita, tidak ada lagi antusiasme, sekarang semua sudah selesai. Anda dapat menjaganya, hanya untuk sekedar menepati janji Anda. Anda dapat mempertahankannya karena nyaman, menyenangkan, merasa aman. Anda dapat menjaganya karena tidak ada lagi yang harus dilakukan. Anda bisa mempertahankannya karena jika Anda mengganggunya, itu akan menciptakan banyak masalah bagi Anda … Suatu hubungan berarti sesuatu yang lengkap dan telah selesai.

Semuanya Hidup, semuanya Sadar

everyday oshoOleh: Osho

Apa pun yang telihat sebagai eksistensi hanyalah fenomena dari kesadaran, hanya gelombang, hanya kristalisasi dari kesadaran ini – dan tidak ada yang lain. Tapi ini harus dirasakan. Analisis dapat membantu, pemahaman intelektual dapat membantu, tapi itu harus dirasakan bahwa tidak ada yang lain, kecuali kesadaran itu sendiri. Kemudian berperilaku seolah-olah hanya kesadaran yang eksis.