Selasa, 22 Agustus 2017

Apakah Fisika Kuantum berasal dari Weda?

science-spiritualityOleh : The Krishna Path 

Fisika kuantum telah menjelaskan sifat dan perilaku materi dan energi pada tingkat atomik dan subatomik, dan dimulai dengan sejumlah penemuan ilmiah yang berbeda dari penemuan sinar katoda tahun 1838, hingga hipotesis kuantum dan efek fotolistrik. Istilah mekanika kuantum diciptakan pada awal 1920-an oleh sekelompok fisikawan di Universitas Gottingen.

Pada tahun 1920 mekanika kuantum diciptakan oleh tiga pemikir besar: Werner Heisenberg, Niels Bohr dan Erwin Schrödinger, yang semuanya membaca dan sangat menghormati kitab Veda, teks sansekerta kuno India tentang spiritualitas. Mereka menguraikan buku-buku kebijaksanaan kuno ini dalam bahasa mereka sendiri dan dengan formula matematika modern untuk mencoba memahami gagasan yang dapat ditemukan di seluruh Weda, yang disebut dalam bahasa Sanskerta kuno sebagai “Brahman,” “Paramatma,” ”Akasha“ dan” Atman.“ Seperti yang Schrödinger katakan,”mendapatkan beberapa transfusi darah dari Timur ke Barat untuk menyelamatkan ilmu pengetahuan Barat dari anemia spiritual.“
Erwin Schrödinger mempelajari Veda secara ekstensif. Berpaling ke Veda untuk mencari Jawaban.

Fisikawan terkenal Denmark dan pemenang Hadiah Nobel, Niels Bohr adalah pengikut Weda. Dia berkata, “Saya melihat ke Upanishad untuk mengajukan pertanyaan.” Baik Bohr maupun Schrödinger adalah pembaca setia teks Veda dan mengamati bahwa eksperimen mereka dalam fisika kuantum konsisten dengan apa yang telah mereka baca dalam Veda.

Niels Bohr tahun 1900 an berhasil menjelaskan mengapa atom memancarkan dan menyerap radiasi elektromagnetik hanya pada frekuensi tertentu. Kemudian, pada 1920-an Erwin Schrödinger, seorang fisikawan Austria-Irlandia yang memenangkan hadiah Nobel, tampil dengan persamaan gelombang terkenal yang memprediksi bagaimana fungsi gelombang Mekanika Kuantum berubah seiring berjalannya waktu. Fungsi gelombang digunakan dalam Quantum Mechanics untuk menentukan bagaimana partikel bergerak dan berinteraksi dengan waktu.

Pada tahun 1920-an, Werner Heisenberg merumuskan prinsip ketidakpastiannya yang terkenal, yang menyatakan bahwa ketika seorang fisikawan mencoba mengamati partikel subatomik, alat eksperimen pasti mengubah lintasan partikel subatomik. Ini karena mereka mencoba mengamati sesuatu yang memiliki skala yang sama dengan foton yang mereka gunakan untuk mengamatinya.

Pernyataan Werner Heisenberg lebih spesifik, untuk mengamati sesuatu yang berukuran subatomik, seseorang harus menggunakan alat yang memproyeksikan foton pada partikel yang diamati. Ini karena penerimaan foton oleh retina kita adalah apa yang kita sebut penglihatan. Pada dasarnya, untuk mengamati sesuatu, kita harus memantulkan foton darinya. Masalahnya adalah bahwa foton ini mengganggu partikel subatomik karena ukurannya sama. Dengan demikian, tidak ada cara untuk mengamati partikel subatomik tanpa mengubah lintasannya.

Bohr, Heisenberg dan Schrödinger secara teratur membaca teks Veda. Heisenberg menyatakan, “Teori kuantum tidak akan terlihat mengejutkan bagi orang yang telah membaca Vedanta.” Vedanta adalah kesimpulan dari pemikiran Veda.

Selanjutnya, Fritjof Capra, ketika diwawancarai oleh Renee Weber dalam buku The Holographic Paradigm, menyatakan bahwa Schrödinger, pernah berbicara tentang Heisenberg, dan ia mengatakan: “Saya telah melakukan beberapa diskusi dengan Heisenberg. Saya tinggal di Inggris kemudian (sekitar 1972), dan saya mengunjunginya beberapa kali di Munich dan menunjukkan kepadanya keseluruhan naskah bab demi bab.

Apakah guru Veda Kuno memiliki pemahaman teori kuantum yang inheren? Dia sangat tertarik dan sangat terbuka, dan dia mengatakan sesuatu yang menurut saya tidak diketahui publik karena dia tidak pernah mempublikasikannya. Dia mengatakan bahwa dia sangat menyadari kesejajaran ini.
Sementara dia mengerjakan teori kuantum, dia pergi ke India untuk kuliah dan menjadi tamu penyair India Tagore. Dia banyak berbicara dengan Tagore tentang filsafat India. Heisenberg mengatakan kepada saya bahwa pembicaraan ini telah membantu banyak karyanya di bidang fisika, karena mereka menunjukkan kepadanya bahwa semua gagasan baru dalam fisika kuantum sebenarnya tidak terlalu gila. Dia menyadari bahwa sebenarnya seluruh budaya telah menggambarkan gagasan yang sangat mirip. Heisenberg mengatakan bahwa ini sangat membantu dirinya. Niels Bohr memiliki pengalaman serupa saat pergi ke China.”

“Hidup yang kamu jalani ini bukan sekadar bagian dari keseluruhan keberadaan ini, tapi dalam arti tertentu adalah keseluruhan; hanya keseluruhan ini tidak begitu terlihat untuk diamati dalam satu tatapan tunggal. Ini, seperti kita ketahui, adalah apa yang oleh para brahmana [pria bijak atau imam dalam tradisi Veda] ungkapkan dalam formula mistis dan sakral yang begitu sederhana dan begitu jelas; tat tvam asi. Tat tvam asi, kenali dirimu. Atau, sekali lagi, dengan kata-kata seperti “Saya adalah timur dan barat, saya adalah atas dan bawah, saya adalah seluruh dunia ini.” – Schrödinger

Pemahaman Veda tentang kesatuan universal. ‘Satu-satunya Solusi hanya Ada di Upanishad’

Schrödinger, dalam berbicara tentang alam semesta di mana partikel diwakili oleh fungsi gelombang, mengatakan, “Kesatuan dan kontinuitas Vedanta tercermin dalam kesatuan dan kontinuitas mekanika gelombang. Ini sepenuhnya konsisten dengan konsep Vedanta Semuanya didalam Satu.”

“Keanekaragaman hanya penampakan. Inilah doktrin Upanishad. Dan bukan dari Upanishad saja. Pengalaman mistik persatuan dengan Tuhan secara teratur mengarah pada pandangan ini, kecuali prasangka yang kuat ada di Barat. Tidak ada kerangka kerja di mana kita dapat menemukan kesadaran dalam bentuk jamak; Ini hanyalah sesuatu yang kita bangun karena pluralitas individu, tapi ini adalah konstruksi palsu … Satu-satunya solusi untuk konflik ini sejauh ada yang tersedia bagi kita adalah terletak pada kebijaksanaan kuno Upanishad. – Erwin Schrödinger

“Pada tahun 1925, pandangan dunia tentang fisika adalah model alam semesta sebagai sebuah mesin hebat yang terdiri dari materi yang saling berinteraksi yang dapat dipisahkan. Selama beberapa tahun berikutnya, Schrödinger dan Heisenberg dan pengikut mereka menciptakan alam semesta berdasarkan gelombang dan probabilitas yang tak terpisahkan. Pandangan baru ini akan sepenuhnya konsisten dengan konsep vedantic Segalanya didalam Satu. “(Schrödinger: Life and Thought (Meine Weltansicht), hal 173)

Persatuan dan Kesinambungan Tidak ada Multiplicity of Selves

Dalam esai Schrödinger yang terkenal mengenai determinisme dan kehendak bebas, dia mengungkapkan dengan sangat jelas pengertian bahwa kesadaran adalah satu kesatuan, dengan alasan bahwa “wawasan ini bukanlah hal baru … Dari awal kitab Upanishad yang hebat, telah menyatakan Atman = Brahman (diri pribadi sama dengan Segalanya) berada dalam pemikiran India yang dianggap, untuk mewakili intisari terdalam tentang segala kejadian di dunia. Perjuangan semua ilmuwan Vedanta adalah, setelah belajar untuk memahami, kemudian mengasimilasi pikiran dari semua pemikiran terbesar ini.”

Menurut Moore di halaman 125 dari karya biografinya, A Life of Erwin Schrödinger, Schrödinger menemukan “Vedanta mengajarkan padanya bahwa kesadaran itu tunggal, semua kejadian terjadi dalam kesadaran universal dan tidak ada keragaman diri … Tahapan perkembangan manusia adalah Untuk berjuang untuk Kepemilikan (Artha), Pengetahuan (Dharma), Kemampuan (Kama), Menjadi (Moksha) … Nirvana adalah sebuah kondisi pengetahuan yang penuh kebahagiaan. Ini tidak ada hubungannya dengan individu. Ego atau pemisahannya adalah ilusi. Tujuan manusia adalah untuk menjalani Karma-Nya dan untuk mengembangkannya lebih jauh – ketika manusia meninggal karma tetap hidup dan dibawa terus ke kehidupan berikutnya.”

Kutipan di atas dengan jelas menunjukkan kepercayaan kuat Schrödinger tentang reinkarnasi.

Mekanika kuantum

Pada tahun 1935, Einstein Prodolsky dan Rosen menantang Mekanika Kuantum dengan alasan bahwa itu adalah formulasi yang tidak lengkap. Mereka adalah penulis pertama yang menyadari bahwa mekanika kuantum secara inheren adalah non lokal, yang berarti memungkinkan reaksi seketika melintasi jarak jauh. Jadi tindakan di satu tempat bisa langsung mempengaruhi sesuatu di sisi lain alam semesta seketika. Kertas kerja yang sangat kuat ini yang menjelaskan Belitan Quantum mengubah dunia dan mengingatkan kita pada implikasi magis dan implikasi metafisik dari mekanika kuantum.

Albert Einstein secara teratur membaca Bhagavad Gita: “Ketika saya membaca Bhagavad-gita dan merenungkan bagaimana Tuhan menciptakan alam semesta ini, segala sesuatu yang lain nampaknya sangat berlebihan … saya berpendapat bahwa perasaan religius kosmik adalah motif paling kuat dan paling mulia untuk penelitian ilmiah.”

Ahli fisika belum memastikan apakah Bohr dan rekannya atau Einstein dan rekan-rekannya benar.

Satu hal yang telah dilakukan semua penelitian materialistik ini adalah membuka pintu bagi dunia untuk melihat lebih dalam keabsahan Veda. Karena, hal ini dinyatakan dalam Bhagavad-gita, “Manusia 1) pasti melakukan kesalahan, 2) selalu berada dalam ilusi, 3) memiliki kecenderungan untuk menipu orang lain dan 4) dibatasi oleh indra yang tidak sempurna. Dengan empat ketidaksempurnaan ini, seseorang tidak dapat memberikan informasi sempurna tentang pengetahuan yang meluas.”

Jadi, tidak peduli berapa banyak eksperimen yang kita lakukan, kita tidak akan pernah bisa mencapai kebenaran mutlak dengan menggunakan alat persepsi yang tidak sempurna, bahkan jika kita memiliki otak super seperti Einstein atau Schrödinger. Karena pemikiran, pikiran dan kekuatan kecerdasan kita hanya bekerja pada platform ruang dan waktu dan dianggap cacat karena tunduk pada empat ketidaksempurnaan yang disebutkan oleh Bhagavad-gita.

Fisikawan nuklir Robert Oppenheimer pernah belajar bahasa Sanskerta untuk mempelajari Bhagavad Gita yang asli. Karena para ilmuwan seperti Schrödinger tidak memiliki pengetahuan langsung bahasa Sansekerta untuk mengetahui secara langsung apa yang sebenarnya dikatakan oleh teks Veda, mereka terpaksa membaca berbagai terjemahan dari buku-buku besar kebijaksanaan ini, seperti Upanishad. Ada orang-orang seperti Robert Oppenheimer yang belajar bahasa Sanskerta pada tahun 1933 dan membaca Bhagavad-gita yang asli, dengan mengutipnya kemudian sebagai salah satu buku paling berpengaruh untuk membentuk filsafat hidupnya: “Veda adalah persembahan istimewa terbesar abad ini.”

Setelah menyaksikan uji coba nuklir pertama di dunia pada tahun 1945, dia langsung mengutip Bhagavad-gita pasal 11, teks 32, “Sekarang saya menjadi maut, penghancur dunia.” Teks Veda seperti Bhagavad-gita dan Upanishad secara kolektif dianggap sebagai Buku paling berpengaruh pada buku-buku yang pernah ditulis oleh orang-orang terkemuka seperti Thoreau, Kant, Schopenhauer, Schrödinger, Werner Heisenberg, Tesla, Einstein dll.

Teks veda sering dianggap sebagai tulisan terpenting sepanjang masa Terlepas dari timur atau barat, pikiran hebat yang bersentuhan dengan teks Veda sepakat bahwa realitas akhir tetap abadi dan tidak berubah, dan terkandung dalam teks Veda, seperti Bhagavad-gita dan Upanishad. 300 tahun sebelum Mekanika Kuantum, Sir Isaac Newton datang dengan Mekanika Klasik yang menggambarkan aksi dan reaksi yang sangat mendasar. Keseluruhan karya Newton dalam Fisika dan Kalkulus diambil dari buku Veda dan Kalkulus Kerala. Perhitungan itu diambil dari Veda dimana pada awalnya digunakan untuk menghitung tingkat perubahan Astronomi dan Astrologi selama ribuan tahun sebelum Newton.

Ilmuwan jenius lainnya adalah Nikola Tesla. Seiring dengan ilmuwan lain yang disebutkan di atas, dia memahami bahwa orang-orang Brahmana India kuno (orang bijak), yang dilengkapi dengan pengetahuan dari Weda, memiliki pemahaman tentang hukum rumit, formula matematika dan kerja halus alam semesta yang jauh melampaui apa pun yang dapat kita bayangkan hari ini.

Tesla memahami bahwa rahasia ada di dalam Weda. Tidak pasti bagaimana Nikola Tesla diperkenalkan dengan Veda. Sebagian besar kehidupan dan pekerjaan Tesla telah terhapus dari sejarah karena ilmuwan dan penemu ilmuwan ini ingin membuat hasil dari semua karyanya tersedia secara gratis untuk dunia (silahkan googling “energi bebas Tesla” dan pikiran Anda akan benar-benar terpesona). Sayangnya bagi kita, karena dia tidak mencoba menggunakan kejeniusannya untuk mendapatkan keuntungan dan mengeksploitasi orang lain, dia mendapat kemunduran perlahan demi perlahan. Hibah dan pendanaannya terus-menerus dicabut oleh mereka yang mengendalikan ekonomi dan perdagangan. Nikola Tesla awalnya menemukan banyak hal yang kita semua gunakan setiap hari tapi kebanyakan orang bahkan tidak pernah mendengarnya karena namanya dihapus dari sejarah umum (sama seperti kebanyakan ajaran Veda) dan dia akhirnya dibunuh.

Tesla memahami kekuatan besar Zero Point Field atau Akasha atau Eter: kekuatan ruang antara elektron dan nukleus. Efek Vivekanda pada Tesla begitu besar sehingga dia menjadi vegetarian, selibat dan mulai menggunakan kata-kata Sanskerta. Dia meninggal dunia dengan ilmu energi skalar di kepalanya, karena dia TIDAK ingin militer AS menggunakannya untuk menghancurkan planet ini. Tak heran bila ia ditolak mendapatkan hadiah Nobel dan akhirnya terbunuh. Pengetahuan adalah kekuatan, sehingga ada banyak orang yang menginginkan semua kekuatan untuk diri mereka sendiri.

Tesla ingin memberi energi kepada semua orang secara gratis! Dia sebenarnya adalah orang pertama yang memikirkan bagaimana membuat komunikasi radio ke seberang samudra Atlantik. api karena dia ingin membuat kemampuan ini gratis bagi orang lain, dananya dihentikan dan dana itu kemudian diberikan kepada orang lain yang memainkan permainan kekuatan lebih baik darinya.

Semua perkerjaan Tesla dimemori di kepalanya, dia tidak pernah mengerjakan banyak hal di atas kertas atau menggunakan model skala untuk mencapai hasil akhir yang berfungsi. Dia benar-benar diberdayakan oleh Krishna. Hal-hal akan muncul di kepalanya dan dia hanya akan merekamnya persis seperti yang terjadi padanya, mirip dengan Beethoven.

“Karunia kekuatan mental berasal dari Tuhan, makhluk ilahi, dan jika kita memusatkan pikiran kita pada kebenaran itu, kita menjadi selaras dengan kekuatan agung ini … indera kita hanya memungkinkan kita untuk merasakan hanya sebagian kecil dari dunia luar.” – Nikola Tesla

Tidak ada komentar:

Posting Komentar