Tuesday, June 22, 2021

Iman Versus Fakta: Mengapa Sains dan Agama Tidak Kompatibel

Oleh: Jerry A. Coyne

KATA PENGANTAR

Neil deGrasse Tyson

Pada Februari 2013, saya berdebat dengan seorang teolog Lutheran muda tentang topik hangat: "Apakah sains dan agama kompatibel?" Situs itu adalah Gereja Jemaat Circular yang bersejarah di Charleston, Carolina Selatan, salah satu gereja tertua di Amerika Selatan. Setelah kami berdua memberikan pandangan kami selama dua puluh menit (dia berpendapat "ya," sementara saya berkata "tidak"), kami diminta untuk meringkas pandangan kami dalam satu kalimat. Saya tidak dapat mengingat persis apa yang saya katakan, tetapi saya ingat dengan jelas kata-kata teolog itu: “Kita harus selalu ingat bahwa iman adalah sebuah karunia.”

Ini adalah salah satu momen l'esprit d'escalier, atau "kecerdasan tangga", ketika Anda menemukan respons yang sempurna—tetapi hanya setelah kesempatan itu berlalu. Karena tidak lama setelah perdebatan itu selesai, saya tidak hanya ingat bahwa Gift adalah kata Jerman untuk "racun", tetapi melihat dengan jelas bahwa kata-kata perpisahan teolog itu melemahkan tesisnya bahwa sains dan agama itu cocok. Apa pun yang sebenarnya saya katakan, apa yang seharusnya saya katakan adalah ini: "Iman mungkin merupakan anugerah dalam agama, tetapi dalam sains itu racun, karena iman bukanlah cara untuk menemukan kebenaran."

Buku ini memberi saya kesempatan untuk mengatakan itu sekarang. Ini tentang perbedaan cara sains dan agama memandang iman, cara-cara yang membuat keduanya tidak cocok untuk menemukan apa yang benar tentang alam semesta kita. Tesis saya adalah bahwa agama dan sains bersaing dalam banyak cara untuk menggambarkan realitas—keduanya membuat “klaim eksistensi” tentang apa yang nyata—tetapi menggunakan alat yang berbeda untuk mencapai tujuan ini. Dan saya berargumen bahwa perangkat ilmu pengetahuan, berdasarkan akal dan studi empiris, dapat diandalkan, sedangkan perangkat agama—termasuk iman, dogma, dan wahyu—tidak dapat diandalkan dan mengarah pada kesimpulan yang salah, tidak dapat diuji, atau bertentangan. Memang, dengan mengandalkan iman daripada bukti, agama membuat dirinya tidak mampu menemukan kebenaran.

Saya mempertahankan, kemudian—dan di sini saya menyimpang dari banyak “akomodasionis” yang melihat agama dan sains, jika tidak harmonis atau saling melengkapi, setidaknya sebagai tidak bertentangan—bahwa agama dan sains terlibat dalam semacam perang: perang untuk saling memahami, perang tentang apakah kita harus memiliki alasan yang baik untuk apa yang kita terima sebagai kebenaran.

Wednesday, June 16, 2021

M-Theory: Ibu dari semua SuperString Theory

Oleh: Michio Kaku

Setiap dekade atau lebih, terobosan menakjubkan dalam teori string mengirimkan gelombang kejut yang melesat melalui komunitas fisika teoretis, menghasilkan banyak sekali makalah dan aktivitas. Kali ini, saluran internet bergelora saat tulisan-tulisan terus mengalir ke papan buletin komputer Laboratorium Nasional Los Alamos, lembaga kliring resmi untuk makalah tentang superstring. John Schwarz dari Caltech, misalnya, telah berbicara di konferensi di seluruh dunia yang memproklamasikan “revolusi superstring kedua.” Edward Witten dari Institute for Advanced Study di Princeton memberikan ceramah selama 3 jam yang sangat menarik untuk menjelaskannya. Guncangan setelah terobosan ini bahkan mengguncang disiplin ilmu lain, seperti matematika. Direktur Institut, ahli matematika Phillip Griffiths, berkata, “Kegembiraan yang saya rasakan pada orang-orang di lapangan dan spin-off ke dalam bidang matematika saya… benar-benar luar biasa. Saya merasa saya sangat beruntung bisa menyaksikan ini secara langsung. “

Cumrun Vafa di Harvard pernah berkata, “Saya mungkin bias pada yang satu ini, tapi saya pikir ini mungkin perkembangan yang paling penting tidak hanya dalam teori string, tetapi juga dalam teori fisika setidaknya dalam dua dekade terakhir.” Apa yang memicu semua kegembiraan ini adalah penemuan sesuatu yang disebut “teori-M,” sebuah teori yang dapat menjelaskan asal mula string. Dalam satu kesimpulan yang mempesona, teori-M baru ini telah memecahkan serangkaian misteri lama yang membingungkan tentang teori string yang telah mengikutinya sejak awal, membuat banyak fisikawan teoretis (termasuk saya!) Terengah-engah. Lebih lanjut, teori-M bahkan dapat memaksa teori string untuk mengubah namanya. Meskipun banyak ciri-ciri teori-M yang masih belum diketahui, ia tampaknya bukan teori yang murni berupa string. Michael Duff dari Texas A&M telah memberikan pidato dengan judul “Teori sebelumnya dikenal sebagai string!” Ahli teori string berhati-hati untuk menunjukkan bahwa ini tidak membuktikan kebenaran akhir dari teori tersebut. Tidak dengan cara apapun. Itu mungkin bertahan beberapa tahun atau dekade lebih. Tapi itu menandai terobosan paling signifikan yang sudah membentuk kembali seluruh bidang.

Apakah Materi Gelap/Dark Matter itu Ada?

Oleh: Ramin Skibba

Materi gelap adalah hal yang paling tidak pernah ditemukan fisikawan di mana-mana: inilah waktunya untuk mempertimbangkan penjelasan alternative. Pada tahun 1969, astronom Amerika Vera Rubin bingung dengan pengamatannya terhadap Galaksi Andromeda yang luas, tetangga terbesar Bima Sakti. Saat dia memetakan lengan spiral bintang yang berputar melalui spektrum yang diukur dengan hati-hati di Kitt Peak National Observatory dan Lowell Observatory, keduanya di Arizona, dia melihat sesuatu yang aneh: bintang-bintang di pinggiran galaksi tampak mengorbit terlalu cepat. Begitu cepat sehingga seharusnya melepaskan diri  dari galaxy Andromeda dan terbang ke surga. Namun bintang yang berputar tetap berada di tempatnya.

Penelitian Rubin, yang ia kembangkan ke lusinan galaksi spiral lainnya, menyebabkan dilema yang dramatis: apakah ada lebih banyak materi di luar sana, yang gelap dan tersembunyi dari pandangan tetapi mengikat galaksi bersama-sama dengan tarikan gravitasinya, atau gravitasi entah bagaimana bekerja sangat berbeda dari skala besar galaksi yang diperkirakan para ilmuwan sebelumnya.

Penemuannya yang berpengaruh ini tidak pernah membuat Rubin mendapatkan Hadiah Nobel, tetapi para ilmuwan mulai mencari tanda-tanda materi gelap di mana-mana, di sekitar bintang dan awan gas, dan di antara struktur terbesar di galaksi di alam semesta. Pada 1970-an, astrofisikawan Simon White di Universitas Cambridge berpendapat bahwa dia bisa menjelaskan konglomerasi galaksi dengan model di mana sebagian besar materi Semesta gelap, jauh melebihi jumlah atom di semua bintang di langit. Dalam dekade berikutnya, White dan yang lainnya membangun penelitian itu dengan mensimulasikan dinamika partikel materi gelap hipotetis di komputer yang tidak terlalu ramah pengguna saat itu.

Namun terlepas dari kemajuan tersebut, selama setengah abad terakhir, tidak ada yang pernah secara langsung mendeteksi satu partikel materi gelap. Berulang kali, materi gelap telah menolak untuk ditemukan, seperti bayangan sekilas di dalam hutan. Setiap kali fisikawan mencari partikel materi gelap dengan eksperimen yang kuat dan sensitif di dalam tambang yang ditinggalkan dan di Antartika, dan setiap kali mereka mencoba memproduksinya dalam akselerator partikel, mereka kembali dengan tangan kosong. Untuk sementara, fisikawan berharap menemukan jenis materi teoretis yang disebut partikel masif yang berinteraksi lemah (WIMPs), tetapi pencariannya berulang kali ini belum menghasilkan apa-apa.

Realitas Sesungguhnya Terstruktur Di dalam Kesadaran

Oleh: Deepak Chopra

Salah satu penyintas paling mengejutkan dalam masyarakat kita, yang telah lama dianggap sekarat atau mati, adalah filsafat…“Cinta akan kebenaran”, seperti yang digambarkan oleh istilah Yunani, dikalahkan oleh sains dan kecintaannya pada fakta. New York Times secara tidak terduga memuat artikel opini berjudul “Jika Kita Bukan Sekedar Hewan, Siapa Kita?” oleh filsuf veteran Inggris Roger Scruton.

Karya ini dimulai dengan mengacu pada tradisi memberikan jiwa kepada manusia, percikan supernatural yang membedakan kita dari hewan, dan secara realistis Scruton mencatat bahwa “Kemajuan terbaru dalam genetika, ilmu saraf, dan psikologi evolusioner telah membunuh semua ide itu.” Meskipun kepercayaan populer tentang jiwa sangat hidup, budaya sekuler resmi kita dan sumber utama pengetahuannya, yaitu sains, sama sekali menolaknya.

Lalu bagaimana? Scruton menggunakan taktik split-the-difference, dengan alasan bahwa meskipun kita adalah hewan yang tidak dapat disangkal yang berevolusi dari nenek moyang primitif, kita bukan hanya hewan. Kita adalah makhluk istimewa, dimulai dengan rasa moralitas kita. Filsafat modern, oleh karena itu, terus mengajukan pertanyaan yang sama tentang kekhususan manusia sebagaimana filsafat kuno, mencari rahasia sejati menjadi manusia. Scruton pertama-tama melihat moralitas sebagai kebenaran tentang menjadi manusia, yang kebanyakan orang akan bersimpati.

Sunday, June 13, 2021

TUHAN YANG BISA NYATA: Spiritualitas, Sains, dan Masa Depan Planet Kita

Oleh: Nancy Ellen Abrams 

Sains tidak pernah bisa memberi tahu Anda dengan pasti apa yang benar, karena selalu ada kemungkinan bahwa beberapa penemuan di masa depan akan mengesampingkannya. Tetapi sains sering kali dapat memberi tahu Anda dengan pasti apa yang tidak benar. Galileo, misalnya, menunjukkan dengan bukti teleskopik bahwa bola surgawi tidak mungkin ada, meskipun ia tidak dapat benar-benar membuktikan bahwa Bumi bergerak mengelilingi matahari. Ketika para ilmuwan menghasilkan bukti yang secara meyakinkan mengesampingkan hal yang tidak mungkin, tidak ada gunanya berdebat. Sudah berakhir Rahmat terletak pada menerima dan menghitung ulang. Begitulah cara sains bergerak maju.

Bagaimana jika kita berpikir seperti ini tentang Tuhan? Bagaimana jika kita menganggap bukti realitas kosmik baru dengan serius dan bersedia mengesampingkan hal yang mustahil? Bagaimana jika kita menyingkirkan gagasan-gagasan yang mengganggu tentang Tuhan yang tidak mungkin benar dalam jenis alam semesta yang sebenarnya kita tinggali? Tuhan dapat dibayangkan untuk melakukan atau menjadi apa saja, tetapi tujuan dari buku ini adalah untuk menemukan Tuhan yang nyata.

Sungguh menakjubkan betapa banyak persyaratan yang tidak perlu telah ditempelkan pada Tuhan. Persyaratan yang tidak perlu berbahaya. Mereka memisahkan kita satu sama lain, karena orang yang berbeda melihatnya secara berbeda; lebih buruk, mereka memisahkan kita dari diri rasional kita sendiri. Sebuah agama yang mengagungkan Tuhan dengan kekuatan yang tidak mungkin ada di alam semesta ini membuat para pengikutnya menghadapi keraguan yang tak terelakkan, yang pada gilirannya membutuhkan upaya yang melelahkan dari mereka untuk mendongkrak iman mereka untuk melawan bukti yang menentangnya. Ini adalah sabotase diri. Orang-orang mengeluarkan semua upaya dan kekhawatiran itu untuk membela "karakteristik" Tuhan yang sebenarnya tidak dibutuhkan oleh siapa pun.

Jadi, inilah kesempatan untuk mengupas definisi kita tentang Tuhan hingga ke esensinya.