Sunday, July 25, 2021

KEHIDUPAN SETELAH KEMATIAN: Fisikawan Michio Kaku Mengatakan Keabadian Digital 'Dalam Jangkauan'

KEHIDUPAN setelah kematian berada dalam jangkauan para ilmuwan, menurut futuris dan fisikawan teoretis Michio Kaku. Pakar percaya kesadaran manusia bisa segera ditransfer ke alam baka digital.

Para ilmuwan telah berusaha mencari tahu apakah kehidupan setelah kematian itu nyata selama berabad-abad. Sebagian besar agama di dunia menggambarkan beberapa bentuk kehidupan setelah kematian tetapi dunia sains belum mencapai keputusan tentang masalah ini. Namun, di luar ranah metafisika, para ilmuwan sedang mengeksplorasi bagaimana teknologi dapat memperpanjang hidup kita setelah kematian.
 
Michio Kaku, penulis buku terlaris dan profesor di The City College of New York, percaya bahwa kehidupan setelah kematian dapat dicapai melalui sarana digital.
 
Ini tidak berarti sains suatu hari akan memungkinkan kita untuk berdiri di depan Gerbang Mutiara, tetapi, sebaliknya, teknologi akan dapat mengabadikan ingatan, kepribadian, dan kebiasaan kita dengan cara yang dapat diakses oleh generasi mendatang.
Melakukan hal itu, menurut Dr Kaku, dapat menciptakan kembali pikiran jenius seperti Albert Einstein berdasarkan tulisan, pidato, dan tingkah lakunya.
 
Dr Kaku membahas topik kehidupan setelah kematian dalam video Big Think bersama mantan pendeta dan penulis Rob Bell, penulis sains Michael Shermer, dan komunikator sains Bill Nye.
 
Fisikawan itu berkata: "Keabadian digital dan genetik berada dalam jangkauan.
 
"Di Silicon Valley,  sudah ada perusahaan, yang dengan harga tertentu, akan mendigitalkan semua yang diketahui tentang Anda: transaksi kartu kredit Anda, email Anda, Instagram, semua yang diketahui tentang Anda dapat didigitalkan.
 
"Dan kami memiliki sesuatu yang disebut Proyek Connectome yang akan memetakan jalur seluruh otak manusia, semua ingatan Anda, semua kebiasaan Anda, kepribadian, semuanya digital, dan kami akan meletakkannya di disk dan sebagian besar, kami 'akan menyimpannya di perpustakaan."
 
Hari ini Anda dapat memasuki perpustakaan dan membaca sepuasnya semua buku tentang tokoh-tokoh ikonik seperti Winston Churchill.
 
Di masa depan, bagaimanapun, Dr Kaku mengklaim akan mungkin untuk bertemu dengan Churchill, atau lebih tepatnya melakukan rekreasi digital dengan pria itu.
 
Fisikawan itu menambahkan: "Saya ingin berbicara dengan Einstein.
 
"Saya ingin berbicara dengannya, bahkan jika itu adalah program komputer yang telah mendigitalkan semua yang diketahui tentang dia: karyanya, tulisannya, pidatonya, semuanya, dan gambar holografik sehingga saya dapat berbicara dengannya".
 
"Dan suatu hari kita mungkin juga akan didigitalkan. Kita akan dapat berbicara dengan cicit-cicit kita yang hebat hebat. 
 
"Dan mereka akan dapat berbicara dengan leluhur mereka yang hebat hebat ...  karena kita akan menjadi abadi."
 
Pada tahun 2018, tim peneliti di Massachusetts Institute of Technology (MIT) telah mengklaim telah mendigitalkan peta saraf hewan.
 
Peta saraf, juga dikenal sebagai penghubung, memainkan peran penting dalam cara otak menyimpan ingatan.
 
Ray Kurzweil, direktur teknik di Google, juga mengklaim teknologi akan memungkinkan manusia untuk menghubungkan otak mereka ke internet pada tahun 2030-an.
 
Dia berkata: "Pada tahun 2030-an kita akan mengirim robot nano ke otak yang akan memberikan realitas virtual imersi penuh dari dalam sistem saraf dan akan menghubungkan neokorteks kita ke cloud."
 
Miliarder Rusia Dmitry Itskov telah membuat klaim serupa, menyatakan manusia akan memiliki kekuatan untuk mencadangkan otak mereka ke cloud pada tahun 2045.
 
Perusahaan seperti Neuralink dari Elon Musk sedang mengembangkan antarmuka komputer-otak yang secara teori akan mengaburkan batas antara manusia dan mesin.
 
Tahun lalu, bos SpaceX itu mengatakan bahwa perusahaannya mungkin membutuhkan waktu lima hingga 10 tahun lagi untuk memberi manusia kemampuan berkomunikasi secara non-verbal.
 
Namun, beberapa ilmuwan telah memberitahu kompleksitas otak manusia mungkin terlalu besar untuk diatasi.
 
Kenneth D Miller, seorang profesor Ilmu Saraf di Universitas Columbia, mengatakan pada tahun 2015: "Kita semua menemukan solusi kita sendiri untuk masalah yang ditimbulkan oleh kematian.
 
"Untuk masa mendatang, menghidupkan kembali pikiran Anda tidak akan menjadi masalah".

 

No comments:

Post a Comment