Thursday, April 26, 2012

Apakah Dunia 3 Dimensi Kita Hanyalah Ilusi?

Oleh: Katherine Noyes dari TechNewsWorld

Berdasarkan Prinsip Holographic, yang dilakukan dalam proyek Fermilab, ruang dianggap dua dimensi, dan dimensi ketiga terkait erat dengan waktu. Jika itu benar terjadi, maka dunia 3 Dimensi kita diperkirakan hanyalah ilusi. Jika itu benar, ilusi ini mungkin tidak sempurna dan kabur, seperti halnya foto dan video, terutama ketika kita lihat pada level granular.

Masih cukup sulit bagi kebanyakan kita untuk memahami gagasan bahwa planet kita ini hanyalah salah satu dari banyak sekali planet lain di galaksi kita – dan Bumi kita merupakan planet yang cukup kecil diantar miliaran planet lain di galaksi kita.

Kemudian, tentu saja, galaksi kita ini hanyalah salah satu dari miliaran galaksi di alam semesta – yang pasti akan membuat kita takjub.

Ini sejalan dengan ide yang saat ini sedang diselidiki di Departemen Energi US Fermilab Fermilab saat ini sedang bekerja untuk menguji teori bahwa alam semesta kita hanyalah sebuah hologram.

Hologram

Hologram mungkin setidaknya agak akrab bagi sebagian besar kita, jika belum menemukannya atau membayangkannya, hologram kadang-kadang sering terlihat di layar perak. Seperti Putri Leia dalam seri “Star Wars”, mungkin menjadi salah satu contoh yang paling mengesankan dalam sinematik sejarah.

Hologram juga biasa dilihat hari ini di CD , DVD dan kartu kredit.

Sebenarnya meskipun, hologram hanyalah pola yang difraksi, pada dasarnya, mereka adalah apa yang Anda dapatkan ketika Anda merekam cahaya yang tersebar dari objek dan kemudian merekonstruksi cahaya itu, memberikan tampilan objek 3D bahkan ketika objek tersebut sudah tidak lagi ada.

Dari Energi menjadi Materi dan Kembali Lagi

Kembali ke alam semesta: Ada sebuah teori yang mengejutkan sekitar beberapa dekade terakhir ini yang menyarankan bahwa alam semesta itu sendiri mungkin sebuah hologram.

Buku yang ditulis oleh Ken Wilber tahun 1982, Holographic Paradigm, misalnya bercerita tentang psikolog Karl Pribram dan fisikawan David Bohm yang mendapatkan gagasan tentang “alam semesta holografik” di mana hal-hal yang tampaknya padat ternyata tidak selalu demikian, kata Paul Czysz , seorang profesor emeritus kedirgantaraan teknik di St Louis University, kepada TechNewsWorld.

Psikolog, Pribram telah mencatat cara “hal abstrak seperti gambar yang Anda lihat dengan mata Anda diterjemahkan oleh molekul dalam otak Anda,” jelas Czysz. “Ketika molekul kemudian diaktifkan oleh memori Anda, Anda melihat foto itu lagi. Ini merupakan hal abstrak yang terkunci menjadi sebuah entitas fisik yang dapat mengulangi gambar.”

Bohm, sementara itu, berfokus pada “bagaimana energi dapat mentransformasikan dirinya ke dalam materi,” tambahnya, yang dapat digambarkan pada rumus terkenal Einstein.

Keduanya sepakat, dengan kata lain, “hal yang kita anggap padat mungkin saja tidak padat,” kata Czysz. “Sebaliknya, mereka mungkin adalah proyeksi dari sesuatu – yang bukan fisik, yang kemudian mewujudkan diri dalam bentuk fisik.”

Satu dekade setelah terbitnya buku Wilber, penulis Michael Talbot melanjutkan untuk menerbitkan satu buku yang sama berjudul Holographic Universe.

Lebih Kecil daripada Pin

Untuk menambahkan sifat menarik dari teori tersebut adalah kenyataan bahwa sebagian besar dari apa yang kita lihat sebagai benda padat sebenarnya berisi ruang kosong.

“Sebuah atom pada dasarnya adalah sebuah titik dengan awan elektron,” kata Czysz. “Jika Anda mengumpulkan semua manusia di Bumi dan menghapus ruang antara elektron dan inti setiap atom dalam tubuhnya dan kemudian dipadatkan, maka kumpulan manusia-manusia tersebut akan menjadi lebih kecil dari sebuah pin.”

Dengan kata lain, kita masing-masing – adalah seperti sebuah hologram -“pada dasarnya kita adalah pola difraksi yang tampak padat,”. Padat yang kita mungkin rasakan, kebanyakan hanya berisi ruang kosong.

Bahkan melampaui batas-batas planet kita, dengan semua bintang dan galaksi di luar sana, diperkirakan bahwa kita hanya dapat melihat sekitar 5 persen saja; sisanya – mayoritas – terdiri dari energi gelap dan materi gelap.

“Alasan kita tidak melihat sisa dari itu adalah bahwa kita tidak memiliki akses ke bagian hologram tersebut,” kata Czysz.

Energi Sepanjang Tahun

Kemudian juga, ada pertukaran massa dan energi, seperti rumus terkenal Einstein menjelaskan.

“Hanya dalam pikiran kita mereka entitas yang terpisah,” kata Czysz.

Masing-masing dan setiap orang dari kita, pada kenyataannya adalah sejumlah besar energi yang terkondensasi ke dalam bentuk fisik, katanya.

“Jika ada cara untuk mengubah anda menjadi energi, maka energi yang bisa dihasilkan dari Anda akan setara dengan pembangkit listrik dari sebuah kota metropolitan yang akan menghasilkan listrik lebih dari sekitar satu tahun,” tegas Czysz.

Jika sebagian besar kita hanya berisi ruang kosong dan energi, lalu – meskipun penampilan solid kita – mengapa tidak, kalau itu sama dengan alam semesta holografik?

Sebuah Cosmic yang Bergetar

Studi tentang lubang hitam telah menyebabkan anggapan bahwa realitas 3D kita mungkin hanyalah sebuah proyeksi holografik dari alam dua dimensi di tepi yang sangat luar dari alam semesta. Prinsip ini disebut sebagai “Prinsip Holographic,” yang menggabungkan gagasan karya Gerard Hooft , Charles Thorn dan string teori dari Leonard Susskind.

Ketertarikan dalam konsep alam semesta holografik dihidupkan kembali baru-baru ini, ketika Craig Hogan, seorang profesor di departemen astronomi dan astrofisika di Universitas Chicago dan direktur dari Pusat Astrofisika Partikel Fermilab, meluncurkan sebuah proyek untuk membuat sebuah instrumen yang dapat membantu para ilmuwan untuk lebih memahami setiap sifat hologram alam semesta.

Menggambarkan Prinsip Holographic, yang menjadi latar belakang proyek Fermilab adalah bahwa ruang kita adalah dua dimensi, dan dimensi ketiga adalah terkait erat dengan waktu. Jika itu terjadi, dunia 3D kita diperkirakan hanyalah ilusi.

Jika asumsi itu benar, ilusi ini mungkin tidak sempurna dan kabur, seperti foto dan video, terutama ketika dilihat pada level granular. Ketidaksempurnaan tersebut akan memperkenalkan “jenis khusus dari kebisingan atau gangguan di dalam ruang-waktu, yang diukur dengan propagasi cahaya dalam arah yang berbeda,” jelas Fermilab.

Dengan membangun alat –  yang disebut “Holometer” – untuk mendeteksi “getaran” kosmik. Tim Hogan berharap akan menemukan bukti dari alam semesta holografik.

Membangun Holometer

“Ide dasarnya adalah untuk mengukur secara langsung apakah struktur ruang dan waktu itu sendiri berbagi beberapa ketidakpastian kuantum yang sama seperti yang ada di gelombang/partikel seperti halnya atom dan foton,” kata Hogan kepada TechNewsWorld. “Mungkin semua realitas memiliki jumlah terbatas informasi mengalir, seperti men-download pada frekuensi Planck 10 ^ 44 bit per detik. Jika demikian, kita dapat mengukur kebisingan dari sampling itu.”

Pengukuran tersebut “akan membantu kita memahami bagaimana materi, energi, ruang dan waktu bekerja pada tingkat yang paling dasar,” tambahnya.

Tes prototipe beberapa Holometer telah selesai, Hogan mengatakan, “tetapi ini memerlukan sekitar setahun sebelum Holometer tersebut dibangun, dan mungkin membutuhkan satu tahun lagi setelah itu untuk commissioning dan debugging sebelum kita mendapatkan hasil pada skala sensitivitas yang sesuai secara teoritis.”

Kita Mulai Mendapatkan Hasil yang Menarik

Ada setidaknya satu preseden menggembirakan.

“Secara historis, kita sudah berada pada situasi di mana sesuatu yang mewujudkan dirinya sebagai ‘kebisingan’ ternyata menjadi sebuah penemuan besar,” Mario Livio, seorang astrofisikawan senior di Space Telescope Science Institute mengatakan padaTechNewsWorld.

Secara khusus, deteksi tersebut merupakan latar belakang yang menyebabkan penemuan gelombang mikro kosmik , Livio menjelaskan.

Ini masih harus dilihat, tentu saja, apakah Holometer akan menghasilkan hasil yang sama menariknya.

“Saya agak skeptis tentang implikasi bagi gagasan alam semesta holografik, tetapi kabar baiknya adalah bahwa tes eksperimen baru sedang diusulkan,” kata Livio. “Ini mungkin bisa membawa kita satu langkah lebih dekat untuk memahami sifat dari kebisingan ini.”

Apa itu “benar-benar menggembirakan,” Tentang hal itu, “adalah bahwa kita mulai untuk mendapatkan hasil yang menggiurkan dari detektor gelombang gravitasi, dari Teleskop Ruang Gamma-Ray FERMI, dan bahkan dari Hubble Space Telescope, yang tampaknya mulai mencoba sangat mendekati dengan teori lembaran ruang-waktu, “kata Livio keluar.

Badan Antariksa Eropa, pada kenyataannya, baru-baru ini mengumumkan hasil dari Integral observatorium gamma-ray yang dapat menyebabkan banyak ahli teori untuk merevisi pemikiran mereka.

Pendekatan yang Berbeda, Implikasi yang Mirip

Dalam kasus apapun, gagasan alam semesta holografik dapat didekati dan dipikirkan dalam beberapa cara. Ini berpotensi holografik dalam arti berdasarkan fakta bahwa benda padat di sekitar kita sebagian besar hanya berisi ruang kosong, dan bahwa massa mereka pada dasarnya adalah energi yang merapat.

Dunia hanya muncul padat, dengan kata lain.

Dilihat melalui lensa ilmuwan ruang, selain itu, sifat holografik berpotensi berasal dari sifat dasar dari struktur ruang dan waktu.

Dua pendekatan yang berbeda tampaknya sama-sama menunjukkan kemungkinan seperti itu, dan tentu saja, membuat semua ini menjadi lebih menarik.

Apakah dunia dan cinta yang kita kenal hanyalah ilusi dalam skema besar dari sesuatu yang tidak terlihat? Ini tampaknya merupakan kemungkinan lain. Apakah ini akan mengubah cara kita menjalani hidup? Hampir pasti tidak.

Namun tidak ada yang menyangkal, bagaimanapun, bahwa membahas tema ini akan sangat menyenangkan untuk dipikirkan.

Sumber: Henkykuntarto’s Blog -Wellcome to my spiritual blog

1 comment: