Kamis, 26 April 2012

Esensi Kehidupan

Pesan dari Hillis Pugh

Apa sebenarnya esensi dari kehidupan?  Untuk mengartikulasikan penjelasan yang terbaik adalah dengan berbicara secara metafora atau dengan contoh-contoh. Ketika kita berpikir tentang kata hakikat, kita berpikir bahwa itu menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar dari dirinya sendiri atau inti yang lebih kecil dari esensinya sesungguhnya.

Kehidupan, tentu saja adalah materi yang hidup. Kehidupan adalah energi yang dibuat menjadi animasi, sesuatu yang bergerak, bernapas, melayani tujuannya, namun ketika berubah menjadi bentuk lain ia masih tetap mengandung energi kehidupannya, esensinya.

Semua kehidupan adalah ditransformasikan. Energi kehidupan berubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya. Tindakan transformasi ini dapat terjadi pada tingkat mikroskopis, baik secara fisik dan spiritual.

Perubahan yang dilakukan dalam organisme hidup sering tidak diketahui oleh pengamat, ketika diamati secara seksama. Organisme mengalami perubahan sekilas atau berbeda selama proses tersebut, namun sensasi ini mungkin tidak diketahui atau hanya diabaikan. Transmutasi dari materi hidup menjadi materi non-hidup terjadi seketika. Otak manusia kita selalu berpikir ketika mencabut akar sebuah pohon dan atau memotong batangnya, pohon itu akan mati. Sebenarnya yang telah kita lakukan adalah menciptakan bentuk baru kehidupan atau tujuan baru bagi materi hidup. Semua yang kita buat berasal dari sumber materi hidup, untuk melayani tujuan yang baru. Semua bahan organik yang ditransmutasikan menjadi bahan anorganik masih memiliki jejak esensi kehidupan dan waktu yang berasal dari kombinasi bahan organik lain, menciptakan bahan baru dari materi. Adalah arogansi otak manusia dan pola pikir yang terbiasa menunjukkan bahwa kita berbeda.  Setelah kehidupan berakhir, maka itu tidak ada lagi. Energi tidak dapat dimusnahkan, itu hanya berubah bentuk. Setelah tubuh ini berhenti berfungsi, lalu apa? Jiwa kita masih tetap hidup dan pergi keluar dari wadahnya sampai kita memutuskan untuk bergerak maju dalam kehidupan spiritual kita.

Diri kita sendiri sebagai materi yang hidup, memiliki kemampuan untuk berkomunikasi dengan materi hidup lainnya, baik yang terlihat maupun yang tak terlihat. Bagi mereka yang memiliki sistem kepercayaan, mereka berkomunikasi dengan Tuhan, Pencipta, Sumber, Universe. Tuhan pada dasarnya adalah energi, menciptakan energi, semua kehidupan yang ada; satu bentuk kehidupan yang membuat berbagai bentuk kehidupan. Sebagai makhluk  energi pada dasarnya, kita dapat terhubung pada Sumber materi hidup dan menarik energi dari situ, ke dalam diri kita sendiri. Kita adalah energi cahaya yang dipadatkan menjadi tubuh fisik. Sekarang kita adalah dua bentuk hidup yang bersama-sama membentuk materi fisik. Kita adalah energi dan materi padat.

Ini merupakan suatu kemitraan antara organisme yang ditempati oleh jiwa kita, sebuah perjanjian antara dua alien atau spesies asing yang datang bersama-sama untuk satu tujuan. Pada dasarnya kita berdua bekerja sama untuk eksis, untuk menjalani tujuan kita untuk mengalami pemenuhan dalam kehidupan. Kehidupan-kehidupan ini ada di sekitar kita, yang terlihat dan tak terlihat. Energi mentransformasi bentuknya terus-menerus dari energi menjadi massa. Saat ini sebagai manusia kita adalah massa secara definisi, tapi secara inheren kita adalah energi yang membentuk materi fisik agar diakui atau terlihat oleh orang lain agar bisa berbagi pengalaman ini. Namun, ketika kita terbangun kita dapat melihat dan merasakan kehadiran yang lain melalui energi mereka. Energi mereka yang ingin juga dilihat oleh kita. Ini adalah bahan bakar bagi tubuh manusia. Tanpa jiwa kita, manusia tidak akan ada. Tanpa energi pencipta, jiwa kita atau semua kehidupan dalam berbagai bentuk tidak akan ada. Semua energi kehidupan selalu berubah dan memiliki tujuan. Tidak ada bentuk kehidupan lain yang kurang sempurna dari diri kita sendiri. Sang Pencipta, Tuhan yang berada dalam seluruh kehidupan.

Sumber: Henkykuntarto’s Blog -Wellcome to my spiritual blog

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar