Thursday, April 26, 2012

Kita Hidup di Satu dari Banyak Semesta Lain

Beberapa waktu yang lalu, kita mendapatkan peringatan kontroversial dari fisikawan teoretis Stephen Hawking bahwa manusia sebaiknya tidak mencoba untuk menghubungi peradaban asing. Tapi kemudian, Hawking menciptakan kontroversi yang lebih besar lagi. Dalam buku barunya yang ditulis bersama dengan fisikawan Caltech dan penulis terlaris Leonard Mlodinow, Grand Design, Stephen Hawking memicu protes di antara para agamawan dengan menyatakan bahwa adalah mungkin untuk menjelaskan penciptaan realitas dan hukum-hukum fisika “tanpa intervensi Tuhan yang menciptakan alam semesta untuk kepentingan kita.“

Namun di tengah hiruk-pikuk media yang yang mengikuti pernyataan Hawking, hanya ada sedikit yang menyentuh pada pemikiran yang mendasari teorinya tersebut. Hawking berpikir intervensi ilahi tidak dibutuhkan untuk membuat karya semesta seperti yang ada saat ini, karena semesta ini hanyalah satu dari sejumlah besar nyaris tak terhingga realitas yang ada.

“Ide multiverse tidak diciptakan oleh keajaiban dari sinkronisitas. Ini merupakan konsekuensi dari kondisi tanpa batas-serta teori-teori lain dari kosmologi modern … dengan cara yang sama seperti kondisi kebetulan yang terjadi pada sistem tata surya kita, ternyata ada miliaran sistem yang sama yang eksis, yang kesesuaiannya dalam hukum alam dapat dijelaskan dengan adanya eksistensi banyak semesta.”

Konsep ini telah ada jauh dalam sejarah di dalam Bhagavata Purana, sebuah teks agama Hindu yang ditulis antara 800 dan 1300AD . (Tidak seperti karya Hawking, tulisan suci ini memberitahu kita bahwa “Ada alam semesta yang tak terhingga dan penduduknya menjadi ada dan tiada oleh petunjuk sederhana dari Tuhan.”) Baru-baru ini, gagasan tentang realitas paralel telah menjadi populer bagi para novelis sci fi. Dalam novel Jack Womack yang berjudul Elvissey pada tahun 1993, misalnya, sebuah “tim penjemput” dikirim ke versi alternatif Bumi untuk membawa kembali Elvis Presley muda, hanya untuk kemudian menemukan bahwa versi alam semesta paralel dari Elvis Presley adalah seorang pembunuh yang sakit mental tanpa bakat musik.

Dalam fisika, interpretasi banyak semesta dari mekanika kuantum, dirancang oleh Hugh Everett III pada tahun 1957 dan disempurnakan oleh Bryce Seligman DeWitt pada 1960-an dan 1970-an, yang merupakan upaya untuk menyatukan pendapat yang bertentangan tentang peristiwa nondeterministic (yaitu, kejadian yang timbul secara acak, seperti peluruhan atom radioaktif) dengan persamaan  kuantum deterministik. Meskipun keduanya akan bertentangan dalam satu realitas linear, keduanya akan mungkin disatukan jika ada lebih dari satu realitas seperti pohon dengan sejumlah besar cabang, satu untuk setiap hasil kuantum yang mungkin.

Beberapa ilmuwan yang meyakini teori semesta banyak/multiverses telah menyatakan bahwa mungkin ada jumlah tak terbatas alam semesta paralel yang berasal dari semua kejadian yang mungkin dalam realitas. Hawking, bagaimanapun, mengambil pandangan yang sedikit lebih konservatif. Dia mengatakan bahwa M-teori, yang disebut  “teori segalanya” bisa memberikan penjelasan yang komprehensif tentang realitas, dia memperkirakan ada sebanyak 10 pangkat 500 semesta, “masing-masing dengan hukum-hukum fisikanya sendiri.”

Tetapi ada artikel terbaru dari wartawan ruang angkasa dan astronomi  Rachel Courtland dalam majalah  New Scientist  yang memberi rincian, konsep multiverse ternyata menciptakan sejumlah pertanyaan potensial bagi mekanika kuantum, karena mensyaratkan adanya doppelgangers – yaitu, salinan identik dari masing-masing dan setiap dari kita. Sejumlah besar kembar identik ini mungkin menyebabkan malapetaka pada salah satu prinsip dari teori kuantum, yaitu bahwa benda-benda berada dalam “superposisi” dari semua keadaan yang mungkin dari mereka secara bersamaan. Dalam contoh klasik teori kucing schrodinger, dimana seekor kucing yang terperangkap di dalam kotak secara simultan akan hidup dan mati, sampai seorang pengamat mengintip ke dalam kotak. Suatu persamaan yang disebut aturan Lahir/Born Rule dapat digunakan untuk menghitung probabilitas kucing tersebut akan hidup atau mati.

Namun, menurut artikel New Scientist, para ahli teori belum mampu mencari cara untuk menghitung probabilitas jika kita menganggap bahwa ada sejumlah besar klon dari pengamat yang siap untuk mengintip ke dalam jumlah kucing dan kotak yang sama besar. Fisikawan University of California, Davis, Andreas Albrecht menyebut ini sebagai dilema “Krisis Born Rule,” yang menyatakan bahwa hal itu berpotensi membuat tidak mungkin untuk menghitung probabilitas hasil dari setiap pengukuran baru dari alam semesta, seperti massa neutrino. “Ini adalah kegagalan mendalam dari sesuatu, baik dari teori kuantum atau multiverse,” kata Albrecht.”Jika Anda adalah ahli kosmologi, Anda harus khawatir.”

Sebuah tim yang dipimpin oleh fisikawan Anthony Aguirre di University of California, Santa Cruz, baru-baru ini telah mengusulkan solusi untuk dilema ini, yang ditulis di New Scientist. Para ilmuwan ini menyimpulkan adanya jumlah tak terbatas doppelgangers yang melakukan percobaan tertentu adalah setara dengan seorang pengamat yang melakukan percobaan sebanyak tak terhingga.
Alih-alih ketidakpastian yang diperlukan dalam teori kuantum berasal dari pengamat yang tidak mengetahui hasil percobaan di muka, mereka membayangkan adanya beberapa pengamat yang mendapatkan hasil yang berbeda. Ketidakpastian itu “berasal dari kenyataan bahwa Anda tidak tahu pengamat yang mana Anda,” kata Aguirre kepada majalah New Scientist.

Sumber: Henkykuntarto’s Blog -Wellcome to my spiritual blog

No comments:

Post a Comment