Tuesday, August 28, 2012

The Seven Spiritual Laws of Success


Ada banyak aspek untuk kesuksesan; kekayaan materi hanyalah salah satu komponen. Selain itu, kesuksesan adalah sebuah perjalanan, bukan tujuan. Kelimpahan materi, dalam semua ekspresi nya, adalah salah satu hal yang membuat perjalanan lebih menyenangkan. Namun sukses juga termasuk kesehatan, energi dan antusiasme untuk kehidupan, hubungan yang sehat, kebebasan kreatif, dan kestabilan emosi, rasa kecukupan dan kedamaian pikiran. Bahkan dengan pengalaman semua hal ini, kita akan tetap tidak terpenuhi kecuali kita memelihara benih-benih keilahian dalam diri kita. Dalam realitasnya, keilahian kita tersembunyi, dan para dewa dan dewi dalam embrio yang terkandung dalam diri kita berusaha untuk sepenuhnya terwujud. Meskipun buku ini saya sebut hukum, saya akan membahas Tujuh Hukum Spiritual untuk Sukses, kita juga dengan mudah bisa menyebut sebagai Tujuh Hukum Spiritual Kehidupan. Hal ini karena mereka adalah prinsip yang sama yang digunakan alam untuk menciptakan segala sesuatu dalam eksistensi material – semua yang kita bisa lihat, dengar, bau, rasa atau sentuh.

Sukses dalam hidup dapat didefinisikan sebagai perluasan terus-menerus dari kebahagiaan dan realisasi progresif terhadap tujuan yang berharga. Sukses adalah kemampuan untuk memenuhi keinginan Anda dengan mudah. Namun keberhasilan, termasuk penciptaan kekayaan, selalu dianggap sebagai proses yang membutuhkan kerja keras, dan sering dianggap harus dengan mengorbankan orang lain. Kita perlu pendekatan spiritual yang lebih banyak untuk sukses dan kemakmuran, yang merupakan aliran berlimpah dari semua hal yang baik bagi Anda. Dengan pengetahuan dan praktek hukum spiritual, kita menempatkan diri secara harmonis dengan alam dan menciptakan dengan keperdulian, sukacita dan cinta. Kesuksesan sejati adalah pengalaman tentang keajaiban. Ini adalah terbukanya keilahian dalam diri kita. Ini adalah persepsi keilahian kemana pun kita pergi, apa saja yang kita lihat – di mata seorang anak, dalam keindahan bunga, dalam burung yang sedang terbang. Ketika kita mulai mengalami hidup kita sebagai ekspresi menakjubkan dari keilahian – tidak sesekali, tapi sepanjang waktu – maka kita akan tahu arti kesuksesan yang sesungguhnya.

Sekarang mari kita menuju ke Tujuh Hukum Spiritual Sukses dan melihat bagaimana kita dapat menerapkannya dalam kehidupan kita.

1) Hukum Potensi Murni
Hukum ini didasarkan pada kenyataan bahwa kita, di dalam diri kita yang terdalam, adalah kesadaran murni. Kesadaran murni ini adalah potensi murni, ini adalah bidang dari semua kemungkinan dan kreativitas tak terbatas. Bila Anda menemukan sifat penting Anda dan tahu siapa Anda sebenarnya, bahwa mengetahui hal itu sendiri adalah kemampuan untuk memenuhi setiap impian Anda, karena Anda adalah bidang kemungkinan yang abadi, potensi yang tak terukur dari semua itu, Anda adalah itu dan akan menjadi. Hukum ini juga bisa disebut Hukum Kesatuan, karena yang mendasari keanekaragaman hidup yang tak terbatas adalah satu kesatuan luas dari semua roh. Tidak ada pemisahan antara Anda dan bidang energi ini. Salah satu cara untuk mengaksesnya adalah melalui praktek sehari-hari berdiam diri, meditasi dan tanpa-penilaian. Meluangkan waktu di alam juga akan memberikan Anda akses ke sifat yang melekat di bidang energi ini: kreativitas tak terbatas, kebebasan dan kebahagiaan.

2) Hukum Memberi
Hukum ini juga bisa disebut Hukum Memberi dan Menerima, karena alam semesta beroperasi melalui pertukaran yang dinamis. Aliran kehidupan ini tidak lain adalah interaksi harmonis dari semua elemen dan kekuatan yang membentuk bidang eksistensi. Karena tubuh dan pikiran Anda dan alam semesta adalah dinamis dan selalu berubah, menghentikan sirkulasi energi ini adalah seperti menghentikan aliran darah. Setiap kali darah berhenti mengalir, ia mulai membeku, stagnan. Itulah sebabnya Anda harus memberi dan menerima dalam rangka menjaga kekayaan dan kemakmuran – atau apapun yang Anda inginkan - terjadi dalam hidup Anda. Jika niat kita hanya untuk berpegang pada uang kita dan menimbunnya – karena itu adalah energi kehidupan, kita akan menghentikan peredarannya ke kehidupan kita juga. Agar energi tersebut datang kepada kita, kita harus menjaga energi itu tetap beredar. Dengan demikian, semakin banyak Anda memberi, semakin banyak Anda akan menerima. Cara terbaik untuk mempraktekkan Hukum Memberi dalam keseharian adalah membuat keputusan bahwa setiap kali Anda datang ke dalam hubungan dengan siapa pun, Anda akan memberikan mereka sesuatu. Tidak harus dalam bentuk materi, melainkan bisa seperti sekuntum bunga, pujian atau doa. Bahkan, bentuk yang paling kuat dalam memberi adalah non-materi. Karunia pada kepedulian, perhatian, kasih sayang, penghargaan dan cinta adalah beberapa hadiah yang paling berharga yang dapat Anda berikan, dan mereka tidak dikenakan biaya apapun.

3) Hukum Karma (atau Sebab-Akibat) 
“Karma” adalah aksi dan konsekuensi dari tindakan, ini adalah sebab dan akibat secara bersamaan, karena setiap tindakan akan menghasilkan kekuatan energi yang akan kembali kepada kita. Tidak ada yang tidak familiar tentang Hukum Karma. ”Semua orang telah mendengar ungkapan,.“ Apa yang Anda tabur adalah apa yang Anda tuai.” Jelas, jika kita ingin menciptakan kebahagiaan dalam hidup kita, kita harus belajar menabur benih-benih kebahagiaan. Oleh karena itu, karma berarti aksi sadar-atas pilihan dan keputusan. Apakah Anda suka atau tidak, segala sesuatu yang terjadi pada saat ini adalah hasil dari pilihan yang Anda buat di masa lalu. Sayangnya, banyak dari kita membuat pilihan tanpa sadar, dan karena itu kita tidak berpikir bahwa itu adalah pilihan – namun itulah yang terjadi. Jika Anda melangkah mundur sejenak dan menjadi saksi pilihan yang Anda telah buat ketika Anda membuat pilihan-pilihan tersebut, maka hanya dengan menyaksikan tindakan ini, Anda mengambil seluruh proses dari alam bawah sadar ke alam sadar. Prosedur keputusan pilihan sadar dan menjadi saksi ini adalah sangat empowering. Anda dapat menggunakan Hukum Karma untuk menciptakan uang dan kemakmuran, dan aliran dari semua hal baik kepada Anda, setiap kali Anda inginkan. Tapi pertama, Anda harus menjadi sadar bahwa masa depan Anda dihasilkan oleh pilihan yang Anda buat dalam setiap saat dalam kehidupan Anda. Jika Anda melakukan ini secara teratur, kemudian Anda memanfaatkan penuh hukum ini. Semakin banyak Anda membawa  pilihan Anda ke tingkat kesadaran Anda, semakin Anda akan membuat pilihan-pilihan yang spontan benar – baik untuk Anda dan orang di sekitar Anda.

4) Hukum Upaya Minimum
Hukum ini didasarkan pada kenyataan bahwa fungsi intelijensi alam adalah mudah tanpa upaya dan tidak perlu memikirkan sama sekali. Ini adalah prinsip tindakan terkecil, tidak ada perlawanan. Hal ini, karena itu, adalah prinsip dari harmoni dan cinta. Ketika kita belajar pelajaran ini dari alam, kita dapat dengan mudah memenuhi keinginan kita. Dalam Ilmu Weda, filosofi India kuno, prinsip ini dikenal sebagai prinsip usaha ekonomis, atau “melakukan sedikit dan mencapai lebih banyak.” Pada akhirnya, Anda datang ke kondisi di mana Anda tidak melakukan apa-apa dan menyelesaikan segalanya. Ini berarti bahwa hanya ada ide yang samar, dan kemudian manifestasi ide ini muncul dengan mudah. Apa yang sering disebut sebagai “keajaiban” sebenarnya adalah merupakan ekspresi Hukum Upaya Minimum. Sedikitnya upaya terwujud ketika tindakan Anda dimotivasi oleh cinta, karena alam terikat oleh energi cinta. Bila Anda mencari kekuasaan dan kontrol atas orang lain, Anda akan membuang energi. Bila Anda mencari uang atau kekuasaan demi ego, Anda akan menghabiskan energi mengejar ilusi kebahagiaan bukan menikmati kebahagiaan pada saat ini. Ketika tindakan Anda dimotivasi oleh cinta, energi Anda berlipat dan terakumulasi – dan surplus energi yang Anda kumpulkan dan nikmatilah yang dapat Anda salurkan untuk menciptakan apa pun yang Anda inginkan, termasuk kekayaan tak terbatas. Ada tiga komponen dari Hukum Upaya Terkecil – tiga hal yang dapat Anda lakukan untuk menempatkan prinsip ini “lakukan sedikit dan mencapai lebih banyak” ke dalam tindakan. Komponen pertama adalah penerimaan. Penerimaan berarti bahwa Anda membuat komitmen: “Hari ini saya akan menerima orang-orang, situasi, keadaan dan peristiwa yang terjadi,.” Ini berarti saya akan tahu bahwa saat ini, memang harus terjadi karena seluruh alam semesta adalah terjadi sebagaimana seharusnya. Komponen kedua adalah tanggung jawab. Ini berarti tidak menyalahkan orang lain atau sesuatu untuk situasi Anda, termasuk Anda. Hal ini memungkinkan kemampuan Anda untuk memiliki respon kreatif untuk situasi seperti sekarang. Semua masalah mengandung benih-benih kesempatan, dan kesadaran ini memungkinkan Anda untuk berpikir sejenak dan mengubahnya menjadi situasi atau hal yang lebih baik. Komponen ketiga untuk Hukum Upaya Terkecil adalah tanpa menahan. Ini berarti bahwa Anda telah melepaskan keinginan untuk meyakinkan atau membujuk orang lain terhadap sudut pandang Anda. Jika Anda melepaskan keinginan Anda ini, Anda akan di mendapatkan akses ke jumlah yang besar energi yang telah sia-sia sebelumnya.

5) Hukum Maksud dan Keinginan
Hukum ini didasarkan pada kenyataan bahwa energi dan informasi ada di mana-mana di alam. Sekuntum bunga, pelangi, pohon, tubuh manusia, bila dipecah ke komponen penting mereka adalah energi dan informasi. Alam semesta, sesungguhnya adalah gerakan energi dan informasi. Satu-satunya perbedaan antara Anda dan pohon adalah informasi dan kandungan energi masing-masing. Anda secara sadar dapat mengubah energi dan informasi dari kuantum mekanik tubuh Anda sendiri, dan karena itu akan mempengaruhi energi dan informasi dari tubuh Anda – lingkungan Anda, dunia Anda – dan menyebabkan hal yang terwujud di sana. Kualitas perhatian pada objek akan mengatur ruang-waktu yang tak terbatas dari kejadian untuk membawa hasil yang dimaksud, asalkan mengikuti hukum-hukum spiritual sukses lainnya. Tujuan/niat meletakkan dasar bagi spontanitas, aliran tanpa hambatan dari potensi murni. Hanya jika Anda menggunakan niat Anda untuk kepentingan umat manusia.

6) Hukum Ketidak melekatan
Hukum ini mengatakan bahwa untuk mendapatkan sesuatu di alam semesta fisik, Anda harus melepaskan kemelekatan Anda pada itu. Ini tidak berarti Anda menyerah terhadap niat untuk menciptakan keinginan Anda. Anda tidak melekat pada hasilnya. Ini adalah hal yang sangat kuat untuk dilakukan. Saat Anda tidak melekat pada hasilnya, menggabungkan niat dengan sikap pada saat yang sama, Anda akan memiliki apa yang Anda inginkan. Apa pun yang Anda inginkan dapat diperoleh melalui ketidakmelekatan, karena ketidakmelekatan didasarkan pada keyakinan begitu saja pada kekuatan Diri sejati Anda. Kemelekatan berasal dari kesadaran ketidakcukupan, karena kemelekatan adalah selalu menjadi lambang dari ketidakcukupan. Ketidakmelekatan ini identik dengan kesadaran berkecukupan, karena dengan ketidakmelekatan ada kebebasan untuk menciptakan. Kesadaran akan kekayaan sejati adalah kemampuan untuk memiliki apa pun yang Anda inginkan, kapan saja Anda inginkan, dan dengan usaha minimal. Untuk masuk pada pengalaman ini, harus didasarkan pada kebijaksanaan tentang ketidakpastian. Dalam ketidakpastian ini Anda akan menemukan kebebasan untuk menciptakan apa pun yang Anda inginkan.

7) Hukum “Dharma” atau Tujuan dalam Kehidupan
Hukum Spiritual  ketujuh tentang sukses adalah Hukum Dharma. (Dharma adalah sebuah kata Sansekerta yang berarti “tujuan dalam kehidupan).” Hukum ini mengatakan bahwa kita telah bermanifestasi dalam bentuk fisik untuk memenuhi tujuan kita. Anda memiliki bakat yang unik dan cara yang unik untuk mengungkapkannya. Ada sesuatu yang dapat Anda lakukan lebih baik daripada orang lain di seluruh dunia – dan untuk setiap bakat yang unik dan ekspresi yang unik dari bakat itu, ada juga kebutuhan unik. Ketika kebutuhan ini dicocokkan dengan ekspresi kreatif dari bakat Anda, yang merupakan percikan dari yang menciptakan kemakmuran. Mengekspresikan bakat Anda untuk memenuhi kebutuhan, menciptakan kekayaan yang tak terbatas dan kelimpahan. Ada tiga komponen untuk Hukum Dharma. Yang pertama mengatakan bahwa masing-masing dari kita adalah di sini untuk menemukan Diri sejati kita. Komponen kedua adalah untuk mengekspresikan bakat kita yang unik, ekspresi dari bakat ini akan membawa Anda ke dalam kesadaran abadi. Komponen ketiga adalah pelayanan kepada kemanusiaan. Ketika Anda menggabungkan kemampuan untuk mengekspresikan bakat unik Anda ini dengan pelayanan kepada kemanusiaan, maka Anda memanfaatkan sepenuhnya Hukum Dharma.

Tujuh Hukum Spiritual Sukses adalah prinsip-prinsip yang kuat yang akan memungkinkan Anda untuk mencapai penguasaan diri. Jika Anda menaruh perhatian pada hukum-hukum dan praktek langkah yang disebutkan di atas, Anda akan melihat bahwa Anda bisa mewujudkan apa yang Anda inginkan – semua kekayaan, uang dan kesuksesan Anda inginkan. Anda juga akan melihat bahwa hidup Anda menjadi lebih menyenangkan dan berlimpah dalam segala hal, karena  hukum-hukum tersebut juga merupakan hukum-hukum spiritual kehidupan yang membuat hidup menjadi berharga.

Deepak Chopra adalah penulis buku laris, pendidik, dan perintis kesehatan holistik yang wawasannya dalam artikel ini memberikan inspirasi pada pertumbuhan pribadi kita.

Sumber: Henkykuntarto’s Blog -Wellcome to my spiritual blog

2 comments:

  1. sangat setuju dengan quote 'kesuksesan adalah sebuah perjalanan'

    salam dari kota lumpia
    bimbel online semarang

    ReplyDelete