Friday, September 20, 2019

DEMOKRASI

Referendum dan pemilu terkait langsung dengan perasaan manusia, bukan rasionalitas manusia.

Jika demokrasi adalah masalah pengambilan keputusan yang rasional, sama sekali tidak ada alasan untuk memberikan semua orang hak suara yang setara - atau mungkin hak untuk memilih apa pun.

Pemilu dan referendum bukan soal apa yang kita pikirkan. Tapi tentang apa yang kita rasakan. Dan ketika menyangkut perasaan, Prof Jawahir Thontowi tidak lebih baik dari I Kanude di Laccori, Bone.

Demokrasi mengasumsikan bahwa perasaan manusia mencerminkan "kehendak bebas" yang misterius dan mendalam bahwa "kehendak bebas" ini adalah sumber otoritas tertinggi, dan bahwa meskipun beberapa orang lebih cerdas daripada yang lain, semua manusia sama-sama bebas. Seperti Prof Jawahir, I Kanude yang miskin juga memiliki kehendak bebas, maka pada hari pemilihan, perasaannya - diwakili oleh hak suara - dihitung sama seperti orang lain.

Ketergantungan pada hati ini mungkin terbukti menjadi titik lemah demokrasi liberal tulis Harari. Ketika seseorang (entah di Beijing atau di San Francisco) mendapatkan kemampuan teknologi untuk meretas dan memanipulasi hati manusia, politik demokratis akan bermutasi menjadi pertunjukan boneka emosional.

Keyakinan liberal pada perasaan dan pilihan bebas individu bukanlah sesuatu yang natural dan sangat kuno, tulis Harari lebih lanjut. Selama ribuan tahun orang percaya bahwa otoritas berasal dari hukum-hukum ilahi dan bukan dari hati manusia, dan oleh karena itu kita harus menguduskan firman Tuhan ketimbang kebebasan manusia. Hanya dalam beberapa abad terakhir, sumber otoritas telah bergeser dari tuhan-tuhan surgawi ke manusia daging darah.

Ke depan otoritas akan bergeser lagi: dari manusia ke algoritma. Sebagaimana otoritas ilahi dilegitimasikan oleh mitologi agama, dan otoritas manusia dibenarkan oleh kisah liberal, jadi revolusi teknologi yang akan datang dapat membentuk otoritas algoritma Big Data, sembari menghancurkan gagasan kebebasan individu.

Cara kerja otak dan tubuh kita menunjukkan bahwa perasaan kita bukanlah kualitas spiritual manusia yang unik, dan mereka tidak mencerminkan "kehendak bebas" apa pun. Sebaliknya, perasaan adalah mekanisme biokimia yang digunakan oleh semua mamalia dan burung untuk menghitung probabilitas kelangsungan hidup dan reproduksi dengan cepat. Perasaan tidak didasarkan pada intuis, inspirasi atau kebebasan - mereka didasarkan pada perhitungan.

@AOS

1 comment:

  1. Membantu mengatasi semua masalah mulai masalah yang sepele sampai masalah santet menyantet, dengan ghaib terberat, dll. Mulai cek di tubuh ada jin yang nempel atau tidak, healing, sinkronisasi qorin, sinkronisasi jiwa raga, sinkronisasi past life, membuang ghaib jahat, dll. Ikhlasnya saya: Saya membantu Anda, karena saya dulu pernah di posisi Anda (Dulu, Butuh Bantuan juga).
    Konsep: Do'a with LoA: http://jongkojoyosudrajat.blogspot.com/2019/10/doa-with-loa.html

    Untuk deteksi awal dan janjian, silahkan hubungi tandem saya Mbak Rien: istposted@gmail.com

    Per Oktober 2019:

    Untuk deteksi awal dan janjian hari/ tempat silahkan hubungi tandem saya Mbak Rien: istposted@gmail.com

    Kenapa di kami bisa gratis termasuk sewa tempatnya? Karena sudah banyak yang berhasil kami bantu dan sekarang menjadi donatur tetap. Selain itu, kami lebih suka balasan pahalanya di akhirat. Masih ingin zonk dengan bayar jutaan rupiah? Silahkan tanya Mbak Rien tentang ini. Sudah jauh, mahal, ternyata dukunnya gak bisa apa2.

    Target jangka pendek ini adalah menyelamatkan peredaran uang puluhan juta per hari dan kehilangan waktu antri bulanan dari dukun abal2.

    Mau bilang ybs khodam malaikat? Udah disamplui kalau ilmunya dipakai bisnis. Ini khodamnya jin islam arab. Cuman, ybs gak tahu dan nganggapnya malaikat.

    jongkojoyosudrajat@blogspot.com

    ReplyDelete